Usdar Menulis hingga Akhir Hayat

Usdar Menulis hingga Akhir Hayat
Andi Pasamangi Wawo (kiri), Foto semasa hidup Almarhum Usdar Nawawi (kanan).

bukabaca.id – Saya lagi melayani nanda “Akkir”, Ketua Pemuda Pancasila ditemani anggotanya, Otong dan Sahril yang juga seorang Staf di Kecamatan Manggala Makassar  di Pendopoku.

Dicelah pembicaraan, HP Sahril berdering. Saya mendengar suara wanita sepintas, ada khabar duka, sekalipun tak dispeaker. Maklum telinga Wartawan.

Rasa ingin tahu, ketika HP terputus saya sergah tanya: “Siapa yang meninggal, nak”.

“Suaminya ibu Putrietna, pensiunan ASN di Kantor Camat, pak,”  jawabnya.

Dan saya pun kaget karena yang dimaksud itu, sahabat seperjuangan dan seprofesi saya, yakni USDAR NAWAWI owner media online www.Bugispos.com yang saat ini sebagai Wakil Ketua PWI Sulsel Bidang Hukum dan Pembelaan Wartawan.

“Tolong telepon ulang dan speaker, pastikan tak salah dengar,” pinta saya ke Sahril.

Ketika ada jawaban dari balik telepon, bagai melayang rasanya. Innalillahi Wainnailaihi Rajiun .

Teringat Jumat lalu, saya berdampingan duduk di Masjid Al-Amaan Polsek Manggala. Dia datang penuhi ajakan saya lewat whatsApp.

Tak banyak yang sempat saya ceritakan, karena almarhum saat itu buru-buru pulang, sambil membawa bingkisan “Jumat berkahnya”.

Itu pertemuan terakhir saya, sekalipun hanya tetangga Blok saja.

“Saya minta segera pergi  membantu  persiapan  kedatangan jenazah di rumahduka dari RS.Hermina,” permintaan saya ke Otong.

Postingan  almarhum 9 jam yang lalu di facebook tentang seorang Hakim Agung yang “Mappakasiri” dicokok  KPK. 

“Empat hari berturut, postingannya aktif, termasuk terobosan  Walikota DP tentang Ojol yang dinilainya sebagai “dua sisi mata uang”.

“Karena, ojol panen, tapi tukang parkir harus libur tiap  Selasa di seluruh kantor Pemerintah Kota Makassar,” tulis Almarhum.

Tak ada info dia sakit. Namun memang saudara saya ini, jarang serius hadapi penyakit. Masker di saat pendemi Covid saja, kadang masih mau ngopi bareng lepas masker sambil merokok. Ngobrol jalan, tapi menulis tetap produktif.

Tahun lalu, almarhum menerbitkan kumpulan kumpulan tulisannya. Ia minta saya buat testimoni lewat whatsAppnya.

Saya menulis begini: “Membaca buku Esai Usdar Nawawi ini, kita diajak merenung tentang rekaman momentum peristiwa di masa-masa lalu. Esai-esainya menggelitik, bercerita tentang pemerintahan, hukum, budaya, dan sosial kemasyarakatan. Semua ditulis dengan apik, enjoy, dan menginspirasi. Kadang juga meledak-ledak.

Usdar Nawawi menulis esainya ini dari waktu ke waktu, dari suasana ke suasana berikutnya. Mencerminkan, kepekaannya dalam melihat momentum peristiwa yang patut direkam dalam esai.
Kesimpulan Saya, Usdar Nawawi telah menjadi Wartawan yang yang tak pernah capek menulis. Dia pantas disebut Esais yang pantang istirahat untuk menulis. Dia menemukan jati dirinya sebagai penulis esai yang konsisten pada prinsip, bahwa menulis sepanjang hayat adalah pilihan”.

“Selamat jalan,  sahabatku. Engkau buktikan berkarya hingga hayat dikandung badan,”

Hanya Alfatihah yang mampu saya persembahkan diiringi tetes airmata yang ‘melangkahlangkah’ di pelupuk.
Sungguh banyak cerita tentang kita berdua.

“Semoga pulaslah tidurmu di KharibaannNYA saudaraku. Aamiin YRA,”

Penulis: Andi Pasamangi Wawo (Penasihat PWI Sulsel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *