banner 728x250

PLN dan Wali Kota Makassar Koordinasi Atasi Krisis Listrik dan Lindungi Warga

Manajer Komunikasi dan TJSL PLN UID Sulselrabar, Ahmad Amirul Syarief.

BukaBaca.id, Makassar – Pejabat PLN Unit Induk Distribusi (UID) Sulselrabar datang menemui Wali Kota Makassar, Moh. Ramdhan “Danny” Pomanto, di Jalan Amirullah, Selasa (7/11/2023) malam.

Usai pertemuan, Danny Pomanto, mengatakan ada beberapa poin yang dibahas bersama pihak PLN.

Pertama, pihak PLN memohon maaf atas kondisi pemadaman listrik bergilir yang terjadi di Makassar akhir-akhir ini.

“Jadi, tadi pembesar-pembesar dari PLN, itu datang kepada kami. Pertama, menyampaikan penjelasan permohonan maaf, selama ini memang posisinya seperti ini,” kata Danny Pomanto.

Kedua, Danny Pomanto menyampaikan to the point menyampaikan sudah terlalu banyak korban jiwa baik yang akibat langsung maupun tidak langsung karena listrik.

Begitupun dengan barang-barang elektronik, banyak barang masyarakat yang rusak dikarenakan korsleting listrik akibat pemadaman bergilir.

Bahkan, Danny Pomanto menyebut pihak PLN tidak menunjukkan rasa penyesalan dan pedulinya terhadap masyarakat yang menjadi korban.

“Itu yang saya marah sebenarnya. Kita sudah tiga orang meninggal akibat kebakaran. Itu penyebabnya langsung maupun tidak langsung akibat PLN,” ucapnya geram.

Danny Pomanto juga menyayangkan padamnya listrik pada saat puncak perayaan Hari Jadi Kota Makassar ke-416.

“Yang saya terus terang kesal adalah kita ulang tahun persis dia tahu di situ itulah daerah pemadaman paling besar di situ. Berarti kan tidak ada sama sekali strategi pemadamannya ini, yang mana urgen mana tidak,” ujarnya.

Meski begitu, Danny Pomanto menyarankan CSR PLN agar memeriksa rumah-rumah warga yang rawan terbakar akibat tegangan tinggi pasca pemadaman bergilir.

“Saya sampaikan bahwa tolong CSR-nya itu memeriksa rumah-rumah warga yang rawan terhadap kebakaran, terhadap kabel-kabel yang tidak lagi mampu menerima tegangan-tegangan mendadak naik turunnya yang bisa menyebabkan kebakaran,” tuturnya.

Ia juga secara tegas meminta PLN tanggung jawab atas kerugian yang dialami masyarakat akibat kondisi pemadaman bergilir. Apalagi tidak sedikit masyarakat yang marah dengan pemadaman pihak PLN.

“Sekarang tuntutan masyarakat, masyarakat bayar listrik, kenapa begini? Tidak ada perjanjian dengan mati lampu. Urusan cukup tidak cukup, bukan urusan masyarakat, masa masyarakat mesti menanggung cukup tidak cukup, padahal dia bayar. Sehingga harus ada kompensasi memang perlu,” tuturnya.

Manajer Komunikasi dan TJSL PLN UID Sulselrabar, Ahmad Amirul Syarief, menyampaikan akan menindaklanjuti hasil koordinasi dengan Wali Kota Makassar, termasuk akan mengajak untuk melihat kontrol room PLN, sistem kelistrikan di Makassar.

“Kami tentunya akan menindaklanjuti sesuai hasil pembicaraan akan ada bantuan ke masyarakat. Juga ada aksi-aksi mengajak langsung Pak Wali melihat bagaimana kontrol room kita, bagaimana kelistrikan di Makassar,” ujarnya.

Soal keresahan masyarakat, lanjut Ahmad, pihaknya sementara berusaha melakukan teknologi modifikasi cuaca di PLTA yang kekurangan air.

“Juga ada rencana relokasi pembangkit di luar Sulawesi yang masuk untuk menambah kapasitas pembangkit di sistem kelistrikan kita,” ungkapnya.

Hanya, diakuinya, saat ini kondisi di PLTA masih belum signifikan sehingga masih ada masyarakat yang belum bisa menikmati listrik secara maksimal.

“Namun, harapan kami hujan yang turun di daerah aliran sungai yang menyuplai PLTA-PLTA besar kita. Kalau sekarang belum terlalu signifikan untuk bisa membantu meningkatkan kapasitas pembangkit,” bebernya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *